Ahad, 8 Julai 2012

hati dan akal berbicara cinta


Di sebuah pondok usang milik seorang hamba, akal dan hati berbual berkenaan kasih dan cinta..
Akal : Assalamualaikum, sahabat.
Hati :    Waalaikumussalam...
Akal :    Apa khabar iman anda?

Hati terdiam...
Akal bertanya sekali lagi.

Akal :     anda?
Hati :    Kurang sihat mungkin.
Akal :    Mengapa?   
Hati :    Aku merindui dia segenap jiwaku...
Akal :    Dia yang mana, sahabatku?
Hati :    Kedua dia. Dia yang hakiki, juga dia yang entah kemana akhirnya..
Akal :    Tidak mengapa, Itukan fitrah manusia.
Hati :    Tapi rinduku kepadanya kadangkala membuat jiwaku runsing. Fikiranku melayang terbang jauh ke        
            angkasa. Kadangkala ketika beribadah juga aku teringat dia.
Akal :    Cintamu padanya, juga cintamu padaNya, cinta padaNya kan yang lebih utama.
Hati :    Tapi... Aku benar cinta dia. Aku benar rindu dia. Aku mencintainya kerana Allah. Kami saling menasihati                       kepada kebaikan. Aku mahu mengejar syurga bersamanya.
Akal :    Apa makna cinta?       
Hati :    Kasih dan sayang.
Akal :    Bagiku cinta itu gila.
Hati :    Mengapa pula?
Akal :    Apabila kita mencintai seseorang, kita asyik teringatkan dia. Apa yang dikata jangan, sebaik mungkin                          kita elakkan. Apa yang diminta, seboleh mungkin kita usaha. Bila ada yang lain mendekati,             bergelodak              rasa cemburu. Apa kau rasa begitu?
Hati :    Ya. Begitu yang aku rasa.
Akal :    Apa kau tahu apa pula ibadah?
Hati :    Orang kata ibadah itu taat dan patuh.
Akal :    Ibadah itu juga adalah cinta.
Hati :    Bagaimana dimaksudkan begitu?
Akal :    Ibadah itu cinta. Berkasih-kasihan dengan Tuhan.

Hati terdiam lagi...

Hati :    Jadi... Apa sebenarnya yang ingin kau sampaikan wahai akal?
Akal :    Fikirkan, kalau kau benar mencintai dia kerana Allah, apa kau ada mengadu kepadaNya?
Hati :    Aku puas sudah berdoa. Aku mendoakannya empat puluh kali setiap hari. Siang dan malam! Tegas hati..
Akal :    Apa kau berdoa kepadaNya hanya kerana apabila kau terasa jauh dengannya? Apa kau hanya                                    melipatgandakan ibadahmu ketika jiwamu rasa tak tenang?

Hati diam dan tertunduk...

Akal :    Bagaimana boleh kau katakan cintamu kerana Allah. Sedangkan kau mengabaikan Dia ketika cintamu                           dengannya sedang indah bercahaya. Sabarlah wahai hati. Doamu mungkin tidak makbul sekelip mata.                         Barangkali Allah akan memakbulkannya di lain masa. Barangkali Allah ada hadiah yang lebih berharga                         untukmu!

Aliran sungai merah terasa semakin deras mengalir ke kepala...

Akal :    Cinta kepada manusia yang gila seperti itu, hanya layak disandarkan kepada Allah. Allah menarik   cintamu                   kerana Allah lebih mencintaimu. Allah merindui doa dan tangisan hambanya. Allah mahu kau      kembali                     mengindahkan cintamu kepadaNya!

Hati mulai menangis... Sepi... Kesal...

Abiku...yang aku sayang

aku memandang ke arah pintu rumahku...
terkenang aku tiap kali ayah melangkah masuk ..
tergambar dari wajahnya...
kelelahan yang amat sangat..
melihatkan jadual kerjanya...
yg tidak kira siang mahupun malam..
buat aku cukup faham ttg kepenatannya..
walau aku tidak dpt merasainya..
bersama ibu...
dia tidak lekang memberi aku seribu satu nasihat..
agar aku ttp berjalan bersama redhanya ilahi....
mungkin hatinya tlh saban kali terguris...
kerna sikapnya aku...
jarang sekali dia menunjukkan kesedihan di wajahnya...
aku tau..
harapannya pada anaknya yg sulung ini amat tinggi..
agar aku bisa merubah nasib keluarga ini...
dia sentiasa ingn melihat anak2nya selesa....
walau ayah dan ibu sendiri tidak merasa keselesaan itu..
kadangkala tanpa disedari...
menitis airmataku melihatnya...
semenjak rezeki ilahi bertambah dlm keluarga ini...
aku melihat ayah ckp bahagia kerna hasil pendapatan keluarga ku kian baik..
namun aku juga melihat...
kepenatan ayah dan ibu makin berganda banyaknya..
dengan tanggungjwabku sebagai pelajar di asrama..
membantutkan aku untuk menolong mereka..
ingin sahaja ketika khamis itu...
aku terbang ke rumah untuk membantu mereka...
apakan daya,anakmu ini hanya insan kerdil...
asif ya abi...
ya ilahi..
ingin sekali aku melihat wajahnya bahagia...
tidak sanggup lagi aku melihat kedukaannya
ya allah...
berikanlah aku kesempatan untuk membahagiaknnya...
di dunia dan akhirat..
AYAHKU YANG SATU....
ABD LATIFF MULUK

Dialah ibu...dialah teman...

Tepat 1.18 [8/7/2012] aku memulakan tinta ku ini...
saat ini aku terkenang akannya...
nun jauh berbatu jaraknya dengan diri ini  tika ini..
pagi ini aku bersendirian di rumah ini bersama saudaraku...
Dia pula aku pasti..
sedang tidur keletihan dek kerna penat melakukan kewajipannya sbgai menantu keluarga ayah...
aku terkenang wajah itu...
yang nampak dari riak wajahya...
penuh kepenatan serta seribu datu kedukaan yg ditanggung..
dia ibarat bidadari ku....
dia ibarat malaikat pelindungku..
dialah teman tempat aku meluah ..
kegembiraan,,
kegelisahan....
kesakitan aku..
kesedihan ku...
malah kadangkala ttg kemarahan aku ttg sikap manusiawi kini..
kasihnya aku padanya tidak dpt kuungkapkan...
terlalu besar ertinya..
melihatnya jatuh sakit kadangkala...
membuat hati ini luluh kesedihan..
andai saja dpat ku gantikan tmptnya utk aku tanggung sakit itu..
setiap detik yg dilakukan hanya untuk anak-anaknya..
tanpa mempedulikan walau dirinya..
ya allah.....
engkau kurniakanlah dia syurga firdausimu..
atas tiap yg tlh dia lakukan ....
ya rabbi..
aku mohon ya tuhan..
agar engkau panjangkan umurnya ..
untuk aku membahagiakan dirinya..
tidak aku tertahan melihat tiap getir hidupnya..
ya allah air mata aku...
mengalir lagi buat sekalian kali..
izinkanlah ya allah ..
agar ia menjadi bukti betapa aku mencintainya,,,
HANYA DIALAH RATU HATI KU..
IBU TERSAYANG SITI WALIAH SIDAH