Ahad, 8 Julai 2012

Abiku...yang aku sayang

aku memandang ke arah pintu rumahku...
terkenang aku tiap kali ayah melangkah masuk ..
tergambar dari wajahnya...
kelelahan yang amat sangat..
melihatkan jadual kerjanya...
yg tidak kira siang mahupun malam..
buat aku cukup faham ttg kepenatannya..
walau aku tidak dpt merasainya..
bersama ibu...
dia tidak lekang memberi aku seribu satu nasihat..
agar aku ttp berjalan bersama redhanya ilahi....
mungkin hatinya tlh saban kali terguris...
kerna sikapnya aku...
jarang sekali dia menunjukkan kesedihan di wajahnya...
aku tau..
harapannya pada anaknya yg sulung ini amat tinggi..
agar aku bisa merubah nasib keluarga ini...
dia sentiasa ingn melihat anak2nya selesa....
walau ayah dan ibu sendiri tidak merasa keselesaan itu..
kadangkala tanpa disedari...
menitis airmataku melihatnya...
semenjak rezeki ilahi bertambah dlm keluarga ini...
aku melihat ayah ckp bahagia kerna hasil pendapatan keluarga ku kian baik..
namun aku juga melihat...
kepenatan ayah dan ibu makin berganda banyaknya..
dengan tanggungjwabku sebagai pelajar di asrama..
membantutkan aku untuk menolong mereka..
ingin sahaja ketika khamis itu...
aku terbang ke rumah untuk membantu mereka...
apakan daya,anakmu ini hanya insan kerdil...
asif ya abi...
ya ilahi..
ingin sekali aku melihat wajahnya bahagia...
tidak sanggup lagi aku melihat kedukaannya
ya allah...
berikanlah aku kesempatan untuk membahagiaknnya...
di dunia dan akhirat..
AYAHKU YANG SATU....
ABD LATIFF MULUK

Tiada ulasan: